Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Pasar energi: apa cerita besarnya?

7 bulan yang lalu

CLOSE LOOK
Pasar energi: apa cerita besarnya?

Saat suhu musim panas melonjak di belahan bumi utara, ketua PBB mengklaim bahwa dunia telah memasuki ‘era of global boiling’. The International Energy Agency (IEA) menyatakan pada bulan Juni bahwa konsumsi minyak sebesar 103 juta barel per hari (mbpd) adalah angka tertinggi yang pernah tercatat, sebuah pengingat bahwa energi diperlukan untuk pendinginan dan pemanasan. Setelah musim panas yang terik, kami mengkaji keadaan pasar energi, saat kita memasuki bulan-bulan yang lebih dingin.

Khawatir akan lesunya permintaan Asia, kelompok negara-negara penghasil minyak OPEC+ mengumumkan pengurangan produksi setara dengan 3,6% dari permintaan global pada awal bulan Juni. Tindakan ini efektif, dan harga melonjak lebih dari 15% dan sejak itu diperdagangkan di atas $85 per barel. Stok gas alam di Eropa telah terisi kembali dan seharusnya cukup untuk musim dingin ini, diharapkan dapat menghindari lonjakan harga pada tahun lalu. Sementara itu, harga LNG (gas alam cair) sedang meningkat karena pemogokan kilang Australia mengancam pengiriman ke pembeli di Asia. Dikhawatirkan mereka akan beralih ke pasar Eropa, sehingga menekan harga.

Lalu bagaimana kontribusi energi berkelanjutan? Dalam menghadapi latar belakang geopolitik yang menantang, penambahan kapasitas energi terbarukan secara global diperkirakan akan melonjak lebih dari 30% pada tahun ini. Peningkatan ini diperkirakan akan didorong oleh solar photovoltaic (PV) dan tenaga angin, dengan solar PV menyumbang dua pertiga dari peningkatan tersebut. Dengan ekspektasi pertumbuhan yang berkelanjutan pada tahun depan, kapasitas listrik terbarukan global dapat mencapai 4.500 gigawatt, setara dengan gabungan output listrik tahunan Amerika Serikat dan Tiongkok. Meningkatnya pasokan energi alternatif dapat membantu menghilangkan tekanan dari pasar bahan bakar fosil dalam jangka panjang.

Dengan permintaan minyak mencapai titik tertinggi baru, dan penurunan produksi mulai terjadi, terdapat perkiraan kekurangan minyak harian dapat meningkat hingga 2 juta barel per hari. Untuk jangka pendek, hal ini dapat dipenuhi dengan memanfaatkan cadangan minyak strategis, namun tidak untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Cadangan minyak strategis AS terus menurun setelah invasi ke Ukraina, dengan Presiden Biden mengamanatkan pelepasan 1 juta barel per hari selama 180 hari, untuk mendinginkan harga. Menjelang pemilihan presiden, Presiden Biden akan mewaspadai ketidaksukaan pemilih terhadap harga yang lebih tinggi. Hal ini dapat memicu terulangnya permintaan kontroversial tahun lalu kepada Arab Saudi untuk ‘memompa lebih banyak minyak’.

Apapun latar belakang geopolitiknya, hukum ekonomi menyatakan bahwa ketidakseimbangan yang melibatkan pasokan yang lebih sedikit dan permintaan yang lebih besar berisiko mendorong harga lebih tinggi. Hal sebaliknya juga terjadi, seperti yang baru-baru ini ditunjukkan oleh penurunan tajam indeks harga produsen Jerman, yang disebabkan oleh penurunan tajam harga grosir energi. Di negara lain, pemulihan permintaan dari Tiongkok, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, mungkin tidak berjalan mulus. Semua faktor ini pasti akan mempengaruhi laporan inflasi bulanan. Selanjutnya, ekspektasi pasar terhadap arah suku bunga, apakah itu perubahan awal atau ‘lebih tinggi untuk jangka waktu lebih lama’.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.