Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Pemilu 2024: Kisah Tak Terduga?

11 hari yang lalu

Pemilu 2024: Kisah Tak Terduga?

Kita telah melihat banyaknya pemilu tahun ini. Dampak yang tidak terduga di Afrika Selatan, Meksiko dan India telah menyebabkan meningkatnya volatilitas. Pemilihan umum Inggris sudah dekat, dan Perancis telah mengejutkan pasar keuangan dengan pemilihan umum cepat yang akan diadakan pada awal Juli. Kemenangan kelompok sayap kanan di sini dapat mengancam EU. Namun peristiwa besarnya akan terjadi pada tanggal 5 November, ketika Joe Biden dan Donald Trump tampaknya akan saling berhadapan dalam pertandingan ulang pemilu tahun 2020. Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di dunia, apa yang terjadi di AS mempunyai implikasi global. Mari kita pertimbangkan apa arti kemenangan bagi salah satu kandidat.

Asumsi umum adalah terpilihnya kembali Donald Trump dapat memicu kembali inflasi. Trump diperkirakan akan memangkas pajak perusahaan dan pribadi, karena ia berfokus pada pertumbuhan, untuk mendorong “Make America Great Again”. Hal ini kemungkinan besar akan meningkatkan pinjaman pemerintah, sehingga semakin menambah defisit fiskal yang sudah membengkak. Selama masa kepresidenannya, sikap proteksionis Trump menyebabkan kenaikan tarif perdagangan. Tindakan ini akan terus berlanjut jika Trump menang pada bulan November, sehingga meningkatkan biaya input di seluruh perekonomian. Kandidat Partai Republik juga terus berbicara keras mengenai imigrasi. Tindakan keras apa pun dalam kebijakan ini dapat mengurangi jumlah tenaga kerja murah di AS, sehingga semakin menambah tekanan inflasi.

Semua ini tidak menjadi pertanda baik bagi pasar obligasi. Tekanan inflasi berarti Federal Reserve (Fed) AS harus mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama lagi. Masa jabatan Ketua Fed saat ini, Jay Powell, akan berakhir pada tahun 2026. Sebagai presiden, Trump akan mempengaruhi penunjukan baru tersebut, yang berpotensi menghasilkan kursi yang lebih dovish, dengan pendekatan yang tidak terlalu ketat terhadap target inflasi 2%. Sebaliknya, kemenangan Partai Demokrat dapat berarti pajak yang lebih tinggi untuk mengimbangi peningkatan belanja pemerintah. Tidak mengherankan jika investor obligasi veteran, Bill Gross, pernah mengatakan bahwa kemenangan Biden akan lebih baik bagi pasar obligasi dibandingkan kemenangan Trump.

Sebaliknya, pasar saham kemungkinan akan menyambut kembali kepemimpinan Trump. Pajak perusahaan yang lebih rendah, peraturan yang tidak terlalu ketat, dan melemahnya agenda lingkungan dan iklim Biden akan memberikan kondisi yang subur bagi keuntungan perusahaan. Dalam beberapa minggu terakhir, Trump telah merayu para raja minyak dan gas AS. Dan semakin banyak miliarder Wall Street dan teknologi yang secara terbuka mendukung mantan presiden tersebut. Kemenangan Trump juga dapat berdampak pada kinerja sektor ini. Sebagai contoh, hal ini mungkin lebih menguntungkan produsen energi ‘kotor’ dibandingkan perusahaan yang mendapat manfaat dari fokus Biden pada sumber energi terbarukan.

Prospek dolar AS berpotensi menjadi lebih penting secara global. Perekonomian yang lebih kuat dan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka panjang, sebagai hasil dari kemenangan Trump, dapat mendukung dolar. Namun, karena takut akan dampaknya terhadap ekspor AS, mantan presiden tersebut mungkin akan mencoba melakukan intervensi agar dolar tidak menguat terlalu jauh. Lebih jauh lagi, penguatan dolar dan imbal hasil obligasi AS yang lebih tinggi akan meningkatkan biaya pinjaman bagi negara-negara berkembang yang sangat bergantung pada pendanaan pasar obligasi dolar. Hasil pemilu saat ini tidak dapat diprediksi, namun kemenangan Biden berarti kelanjutan dari status quo, sementara ketidakpastian dan volatilitas kemungkinan akan meningkat jika Trump terpilih kembali.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.