Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Plafon utang AS - apa cerita besarnya?

10 bulan yang lalu

CLOSE LOOK
Plafon utang AS - apa cerita besarnya?

Pasar keuangan telah diperdagangkan dalam kisaran ketat selama beberapa minggu terakhir. Para profesional pasar menempatkan ini pada kebuntuan atas plafon utang AS, yang telah mendorong lembaga pemeringkat Fitch untuk mengawasi AS atas kemungkinan penurunan peringkat AAA nya. Tapi apa plafon ini? Dan mengapa ini disebut sebagai potensi peristiwa yang dapat meningkatkan volatilitas? Kami membuka keuangan pemerintah AS dan mempertimbangkan konsekuensinya jika tidak ada resolusi yang dapat ditemukan.

Secara umum, pemerintah AS membiayai perekonomian melalui kombinasi penerimaan pajak dan pinjaman. Pengeluaran terkadang dapat melebihi uang yang masuk, yang berarti tingkat pinjaman meningkat. Tetapi ada batas yang disepakati atas utang pemerintah, yang saat ini ditetapkan sebesar $31,4 triliun, yang dipukul kembali pada bulan Januari. Secara kebetulan, tingkat penerimaan pajak pada musim semi ini tidak sesuai dengan perkiraan, sehingga pemerintah sekarang mencari cara untuk mendanai kekurangan tersebut dengan menerbitkan lebih banyak utang.

Setiap kenaikan batas atau plafon utang memerlukan persetujuan dari kedua majelis Kongres. Di sinilah menjadi rumit. Partai Demokrat yang berkuasa ingin menaikkan batas atas, tetapi oposisi dari Partai Republik hanya setuju karena Demokrat mengekang rencana pengeluaran mereka, termasuk investasi hijau. Mengapa ini penting? Karena pada hari tertentu yang dikenal dengan X-Date, uang habis begitu saja. Sementara Presiden Joe Biden dan Ketua DPR Kevin McCarthy telah menyetujui kompromi, yang akan memperpanjang tenggat waktu hingga 2025.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah memperkirakan bahwa X-Date akan tercapai pada awal Juni. Ini akan memicu pemerintah AS untuk membekukan pembayaran yang paling tidak mendesak, seperti iuran pensiun. Akhirnya, pemerintah terpaksa membatalkan pembayaran bunga utangnya. Kegagalan seperti itu akan dipandang sebagai langkah ekstrem, terlepas dari klaim mantan presiden Donald Trump, dan dapat memicu peristiwa volatilitas dalam skala tertentu.

Berbagai solusi alternatif telah diajukan, termasuk pembuatan koin platinum senilai $1 triliun yang dapat digunakan untuk membayar pengeluaran pemerintah. Beberapa mengklaim bahwa Amandemen ke-14 Konstitusi AS memungkinkan presiden untuk mengabaikan plafon utang sama sekali. Setelah periode pertaruhan tinggi, diyakini secara luas bahwa kompromi akan tercapai, dan plafon utang dinaikkan. Ini adalah hasil dari krisis serupa pada tahun 2011 dan 2013. Sementara itu, pasar tetap tertahan oleh berita utang AS.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.