Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Swiftonomics: apa cerita besarnya?

14 hari yang lalu

Swiftonomics: apa cerita besarnya?

Permintaan tiket untuk menghadiri tur global konser Taylor Swift, yang dikenal sebagai Eras Tour, telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Skala ini sedemikian rupa sehingga dampaknya terhadap perekonomian lokal dan bahkan nasional sangatlah besar. Sedemikian rupa sehingga Bank Sentral AS (Fed) menyebutkan konser di Philadelphia dalam Beige Book bulan Juni 2023. Peningkatan belanja ini dikenal sebagai ‘Swiftonomics’. Kita melihat lebih dekat bagaimana penyanyi pop fenomenal berubah menjadi fenomena ekonomi.

Peningkatan ekonomi, seiring proses tur konser di seluruh dunia, bukan hanya soal penjualan tiket. Bagi penggemar, yang dikenal sebagai 'Swifties', pengalaman penuhnya akan membutuhkan pengeluaran untuk pakaian dan merchandise, serta penginapan dan makanan. Diperkirakan total pembelanjaan per individu dapat melebihi $1.300. Seperti yang dicatat oleh The Fed tahun lalu, konser tersebut berkontribusi pada pendapatan hotel bulan terkuat di Philadelphia sejak pandemi. Memang benar, peningkatan ekonomi yang dirasakan oleh kota yang menjadi tuan rumah konser ini setara dengan menjadi tuan rumah Super Bowl.

Perkiraan tur Eras menunjukkan peningkatan total perekonomian AS sebesar $5 miliar oleh ‘The Lucky Ones’ yang berhasil membeli tiket. Angka ini bisa meningkat menjadi $10 miliar, jika pengeluaran para Swifties lainnya, yang tidak dapat menghadiri konser tetapi ikut serta dalam acara lain pada waktu tertentu, diperhitungkan. Sementara $5 atau bahkan 10 miliar tidak akan mempengaruhi perekonomian sebesar Amerika, dampaknya bisa signifikan di negara lain. Tidak mengherankan jika negara-negara sebesar Kanada meminta kunjungan diva pop tersebut. Permintaan yang dikabulkan.

Taylor Swift bukan satu-satunya mega bintang pop yang menghasilkan belanja konsumen dalam jumlah besar. Renaissance Tour Beyoncé adalah pemecah rekor tahun 2023, dengan pendapatan kotor sekitar $580 juta, sementara Bruce Springsteen, Coldplay, dan Harry Styles juga menduduki peringkat teratas dalam daftar tahun lalu. Namun Eras Tour telah memecahkan semua rekor sebelumnya, menghasilkan pendapatan kotor lebih dari $1 miliar hingga saat ini. Dan tur masih berlanjut. Sementara itu, kekayaan bersih Taylor Swift juga diperkirakan melebihi $1 miliar.

Implikasi ekonomi yang lebih luas dari tingkat belanja konsumen yang salah sudah jelas. Setelah guncangan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir, termasuk pandemi dan melonjaknya inflasi, banyak konsumen menjadi lebih berhati-hati dan enggan membelanjakan uangnya. Misalnya, rasio tabungan tetap tinggi di sebagian besar wilayah Eropa, meskipun antusiasme konsumen AS untuk berbelanja telah menurunkan rasio tabungan di sana ke tingkat sebelum pandemi. Tanpa disadari, para Swifties di seluruh dunia telah memainkan peran mereka, memberikan peningkatan bagi perekonomian domestik mereka, sambil mengagumi idola mereka.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.