Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

JULI • Ada perkembangan apa?

8 bulan yang lalu

QUICK LOOK
ULASAN PASAR

Juli

3.1%

S&P 500

1.6%

EURO STOXX 50

4.0%

NASDAQ

6.1%

HSI

1.5%

TOPIX

1.9%

PSEI

5.1%

SET 50

5.2%

STI

4.0%

JCI
   
 Sumber: Bloomberg 31.07.2023
The Fed Mencapai Puncaknya?

The Fed Mencapai Puncaknya?

Setelah jeda pada bulan Juni, The Federal Reserve (The Fed) AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Juli, membawa tingkat suku bunga ke kisaran 5,25-5,50%, tertinggi dalam 22 tahun. Dengan inflasi AS yang terus lebih stabil dan The Fed bersikeras bahwa kenaikan lebih lanjut akan bergantung pada data, spekulasi muncul bahwa biaya pinjaman AS sekarang mungkin berada di puncaknya untuk siklus ini. Sementara itu European Central Bank naik lebih dekat ke puncaknya sendiri bahkan setelah bertahun-tahun kebijakan yang sangat longgar, Bank of Japan melangkah ke fase yang lebih hawkish. Bank of China membiarkan suku bunga acuan tidak berubah.

Heat domes melayang

Heat domes melayang

Dalam perubahan pola cuaca normal, jet stream di atmosfer jauh di atas Atlantik membentuk heat domes yang sangat kuat. Hal ini membawa suhu yang melonjak ke bagian Northern Hemisphere, yang membentang dari AS dan Kanada ke Eropa Selatan, Afrika Utara, dan sekitarnya. Di Tiongkok, provinsi Xinjiang mengalami suhu tertinggi yang pernah tercatat di dunia sebesar 52,2C. Dampaknya terhadap pertanian bisa sangat parah. Petani tanaman zaitun hingga buah dan sayuran memperkirakan bahwa hasil panen akan turun tajam tahun ini, yang berdampak pada pasokan. Sama seperti inflasi harga pangan tampaknya mengarah ke bawah.

Mungkin pendaratan yang lebih mulus?

Mungkin pendaratan yang lebih mulus?

Ekonom tetap terbagi mengenai jalur pertumbuhan ekonomi selama beberapa kuartal berikutnya, membuat pasar tidak pasti. Orang-orang yang optimis memperkirakan bahwa upaya The Fed untuk mendinginkan ekonomi AS dapat melambatkan sambil menghindari resesi. Hal itu belum pernah dicapai sebelumnya dan telah dijuluki sebagai 'immaculate disinflation'. Sementara itu, musim pelaporan kuartal kedua dimulai dengan kuat, dengan sektor perbankan menunjukkan dampak positif kenaikan suku bunga terhadap profit margin. Tesla dan Netflix sedikit merusak suasana dengan gagal memenuhi ekspektasi pendapatan, yang membuat kedua saham tersebut terhukum oleh pasar.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.