Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

MEI • Ada perkembangan apa?

setahun yang lalu

QUICK LOOK
ULASAN PASAR

May

0.0%

S&P 500

-0.4%

EURO STOXX 50

-2.1%

NASDAQ

1.5%

HSI

0.7%

TOPIX

0.6%

PSEI

1.9%

SET 50

-3.7%

STI

-1.1%

JCI
   
 Sumber: Bloomberg 31.05.2022
Return of the old economy

Kembalinya Ekonomi Lama

Saudi Aramco kembali menjadi perusahaan terbesar di dunia lagi, menggeser Apple dari slot paling atas. Grup petrokimia ini mengumumkan keuntungan Q1 naik 82%. Naiknya harga minyak belakangan ini, yang disebabkan oleh perang di Ukraina, membuat lebih banyak uang diperoleh untuk setiap barel yang dipompa. Dalam perpindahan kekayaan yang serupa di dalam ekonomi baru dan lama, Zoom Video Communications memuncak di lockdown 2020 dengan kapitalisasi pasar $160 milliar, menutupi Exxon pada saat itu. Sekarang nilai dari raksasa minyak ini Kembali mencapai $400 milliar. Dan baru-baru ini meraih pembelian kembali sahamnya dengan target sampai $30 milliar, jumlah yang dapat secara langsung membeli keseluruhan kapitalisasi Zoom sekarang.

Fully deflated yet?

Sudah sepenuhnya turun?

Index Nasdaq, yang didominasi oleh raksasa teknologi Amerika, jatuh sebanyak 20% dari puncak di November. Kekhawatiran dari valuasi dan peringatan keuntungan telah membuat harga sahamnya berjatuhan. Grup sosial media Snap jatuh sebanyak 40% setelah peringatan turunnya penjualan dan keuntungan. Dan Twitter jatuh sebanyak 20% setelah Elon Musk metweet pembelian $44 milliarnya ‘tertahan’. Jadi apakah penyusutan pada gelembung teknologi hampir selesai? Valuasi sekarang terlihat lebih masuk akal, lebih rendah dari rata-rata 5 tahun. Dan perusahaan teknologi meluncurkan rekor pembelian kembali saham atau buybacks, memperlihatkan keyakinan pada valuasi mereka sendiri, di saat yang sama juga ikut memompa harga saham mereka.

How hard is that?

Seberapa sulitkah itu?

Gubernur Cadangan Federal (Fed) Amerika Jay Powell membuat bingung pasar dengan menjanjikan penurunan yang ‘lembut’ pada ekonomi Amerika. Ini bukanlah sebuah kata-kata yang sering didengar dengan konteks tersebut. Dengan inflasi tertinggi dari 40 tahun belakangan ini, Fed menyadari ‘kesukaran dari aksi stabilisasi’ untuk memperlambat tanpa menyebabkan resesi. Dan situasi global terlihat sukar, dengan ekonomi lain menghadapi halangan yang besar. Cina akan kesulitan untuk mencetak pertumbuhan positif pada kuartal ini, setelah karantina Covid, dan pertumbuhan Jerman kemungkinan terbebani dari biaya perpindahah dari gas Rusia, mengikuti larangan dari EU.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.